Jenis Bahan Pakaian Yang Umum Sering Digunakan

http://3.bp.blogspot.com/-eStYEGgxOok/Vo-WT_7ef7I/AAAAAAAABZw/FuUs0Hb3FKo/s72-c/shopping-style-fabric-stores-rolls-of-fabric.jpg click to zoom
Ditambahkan 17.59.00
Kategori Artikel
Harga @Ingin belanja pakaian secara online ? Sebaiknya kenali dulu jenis bahannya agar kamu tidak salah membeli. Langsung saja simak jenis-jenis b...
Share
Hubungi Kami
BELI SEKARANG

Review Jenis Bahan Pakaian Yang Umum Sering Digunakan

@Ingin belanja pakaian secara online ? Sebaiknya kenali dulu jenis bahannya agar kamu tidak salah membeli. Langsung saja simak jenis-jenis bahan pakaian berikut ini.



1. Katun (Cotton)

Katun terbuat dari 100 % kapas dan memiliki serat benang yang halus, biasanya digunakan sebagai bahan untuk membuat t-shirt dan sweater. Sifatnya yang relatif dingin dan halus membuat bahan ini cocok untuk dipakai saat suasana santai maupun semi formal. Keunggulan bahan katun adalah tidak mudah kusut, tidak luntur, mudah disablon, tidak berbulu, dan mampu menyerap keringat.Katun sendiri terbagi menjadi 2 jenis, yaitu combed dan carded. Katun combed memiliki serat yang lebih halus dan dingin. Sedangkan katun carded memiliki serat yang lebih kasar dan kaku.
Baca Juga : Penyebab Alergi Bahan Pakaian dan Cara Mengatasinya

2. Spandex atau Lycra

Spandex adalah serat sintetis yang terbuat dari bahan polyurethane-polyurea copolymer dan memiliki sifat sangat elastis. Spandex banyak digunakan sebagai bahan untuk membuat pakaian yang memerlukan elastisitas seperti pakaian senam, pakaian renang, celana khusus untuk bersepeda, dan berbagai jenis pakaian olahraga lainnya. Selain itu, spandex juga digunakan sebagai bahan untuk membuat pakaian sehari-hari karena nyaman digunakan, seperti kaos, legging, rok mini, skinny jeans, pakaian dalam dan sarung tangan. Pakaian berbahan spandex akan melekat mengikuti lekuk tubuh dan nyaman untuk digunakan. Spandex yang baik adalah yang memiliki pori-pori sehingga mampu menyerap keringat. Di pasaran, spandex juga dikenal dengan nama lycra.

3. Chiffon

Chiffon adalah jenis kain yang sangat ringan, halus, lembut dan biasanya terbuat dari sutera, katun, atau serat sintetis. Oleh karena sifatnya yang halus dan menghasilkan efek mengembang, chiffon banyak digunakan sebagai bahan untuk membuat blouse, gaun, rok, dan syal. Kekurangannya, bahan ini biasanya tembus pandang. Namun apabila dipadukan dengan bahan lainnya, maka pakaian yang menggunakan bahan ini akan terlihat sangat elegan.

4. Polyester

Polyester memiliki kemiripan dengan katun, namun kualitasnya lebih rendah. Bahan ini biasanya lebih kaku dan keras serta tidak senyaman katun.

5. Baby Terry

Bahan ini mirip dengan kaos, namun jauh lebih tebal dan umumnya sedikit berbulu seperti selimut. Dihasilkan dari perpaduan antara katun dan polyester. Biasanya bahan ini digunakan untuk membuat sweater, jumper, dan blazer wanita.

6. Denim

Denim umumnya digunakan untuk membuat celana jeans. Dibagi dalam beberapa kategori yaitu soft, hard, dan lain-lain.

7. Katun Rayon

Merupakan bahan campuran antara katun dan rayon viscosa yang berbahan dasar kayu. Umumnya digunakan untuk membuat kemeja. Bahan ini mudah kusut dan lebih kaku daripada katun, namun lebih ringan dari spandex.

8. Katun Twistcone

Sifatnya hampir sama dengan chiffon, namun lebih berat dan lebih tebal, serta tidak tembus pandang.

9. Paragon

Paragon sifatnya halus seperti kapas, dan biasanya digunakan sebagai bahan untuk pembuatan baju basket.

10. Higet

Bahan ini sebenarnya termasuk dalam kategori spandex. Sifatnya jua elastis, namun lebih berat dari spandex biasa. Lapisan luarnya mengkilap dan tidak mudah menyerap keringat layaknya spandex biasa. Biasanya bahan ini digunakan untuk membuat jersey atau baju bola.

11. Drill

Drill merupakan komposisi dari bahan katun dan polyester. Lebih nyaman dipakai karena kandungan katunnya lebih banyak daripada polyester. Harganya juga lebih mahal tergantung pada seberapa banyak kadar katun tersebut. Bahan ini memiliki permukaan yang berserat garis-garis miring dan terbagi menjadi 3 jenis yaitu twill drill (serat kecil), american drill (serat sedang), dan japan drill (serat besar).

12. Brokat

Brokat adalah jenis kain yang diembos dan kaya akan dekorasi dengan pola yang rumit seperti bunga, tanaman, dan lain-lain. Brokat berbeda dengan renda dan bordir. Biasanya digunakan sebagai bahan untuk membuat kebaya karena kesannya yang glamor. Terdiri dari 3 jenis yaitu brokat Prancis, brokat semi Prancis, dan brokat lokal.

13. Georgette

Sifatnya lebih kenyal dan bertekstur dibandingkan chiffon, menjadikannya tampak seperti bergerak sendiri. Karena sifatnya itu, Georgette sedikit lebih sulit dijahit. Biasanya digunakan untuk bahan lapisan atas gaun.

14. Cashmere

Bahan ini tergolong mewah dan kualitasnya sangat bagus. Harganya tentu lebih mahal. Semakin sering dicuci, bahan ini akan semakin halus. Namun mencucinya harus dengan cara khusus, yaitu menggunakan shampoo. Jika dipadukan dengan rok yang elegan dan jeans, pakaian dengan bahan cashmere akan terlihat sangat menawan.


15. Lacoste

Biasanya digunakan untuk membuat kaos polo/kerah. Karakteristiknya berpori-pori besar sehingga lebih cocok dikombinasikan dengan bordir, bukan sablon. Ada 2 tipe kain lacoste yaitu lacoste PE dan lacoste cotton (pique). Lacoste cotton lebih dingin, lembut, dan menyerap keringat dibandingkan lacoste PE.

16. Light Weight Wools

Jenis wol ini tergolong ringan dan bisa dipadukan dengan apa saja. Sifatnya juga tahan lama dan pas di badan.

17. Linen

Bahan ini sifatnya berkerut. Terbuat dari serat tumbuhan rami. Sering digunakan untuk membuat pakaian sehari-hari dan taplak meja.

18. D’Tree

Merupakan kain berpori-pori dan mampu menyerap keringat. Biasanya digunakan sebagai bahan untuk membuat baju basket.

19. Akrilik

Bahan ini biasanya digunakan untuk membuat kemeja. Seringkali dikombinasikan dengan rompi berbahan light weight wools. Secara umum sifatnya mirip dengan wol, lembut, dan mampu menahan panas tubuh namun tidak membuat gatal di kulit. Jenis ini nyaman dipakai dan lebih cepat kering, namun sangat peka terhadap panas sehingga proses penyetrikaan harus dilakukan dengan setrika hangat.

20. Wedges (Selena)

Merupakan jenis kain yang biasanya digunakan untuk membuat blazer dan baju kantoran. Sifatnya agak tebal dan kaku.

21. Leather dan Suede

Keduanya sama-sama terbuat dari kulit, hanya saja leather dibuat dari bagian kulit luar sementara suede dibuat dari bagian kulit dalam. Biasanya digunakan untuk membuat celana, tas, sampai dengan sepatu. Untuk membersihkan bahan ini, diperlukan teknik perawatan khusus.

22. Nylon

Merupakan serat sintetis yang memiliki ketahanan sangat baik terhadap jamur, bakteri dan serangga. Kekurangannya adalah daya serap yang rendah, tidak tahan panas tinggi sehingga harus berhati-hati saat menyetrikanya.

23. Knit

Knit dibuat dari rajutan benang. Bahan ini sifatnya elastis dan membentuk tubuh. Ada yang terbuat dari benang halus hingga benang yang tidak terlalu halus.

24. Satin

Dikenal sebagai kain yang permukaannya mengkilap. Terbuat dari bahan sutera dan biasanya digunakan untuk membuat gaun pesta, gaun pengantin, lingerie, jaket bisbol, celana atlet, celana boxer, kemeja, dasi, tas (khususnya yang berbentuk clutch), dan sepatu.

25. Tenun (Woven)

Terbuat dari hasil tenunan. Berbeda dengan knit, bahan ini sifatnya tidak elastis.



Komentar